Efek Sagnac

Featured Video Play Icon

Efek Sagnac terjadi pada dua cahaya yang merambat secara melingkar dengan arah yang berlawanan. Apabila perangkat tersebut diputar, maka kedua cahaya akan kembali ke lokasi awal dengan waktu yang berbeda. Efek ini ditemukan oleh Georges Sagnac pada tahun 1913.

Saat menemukan efek ini, Sagnac keliru menyimpulkan bahwa fenomena tersebut membuktikan adanya aether, dan kaum Bumi datar saat ini menggunakannya sebagai “bukti” Bumi tidak bergerak. Faktanya, Sagnac tak menyadari bahwa efek tersebut konsisten dengan teori relativitas Einstein. Seandainya efek tersebut membuktikan adanya aether, maka tak mungkin dimanfaatkan untuk membuat giroskop optik.

Lanjutkan membaca “Efek Sagnac”

Einstein: Eksperimen Pikiran dan “Mimpi di Siang Bolong”

Albert Einstein menggunakan eksperimen pikiran untuk merumuskan teorinya. Teorinya membuat prediksi yang dapat diuji melalui observasi dan eksperimen. Einstein tidak melakukan eksperimen sendiri. Banyak pihak lain yang melakukannya dan membuktikan teori-teori tersebut.

Kaum Bumi datar menolak teori Einstein —terutama yang berhubungan dengan gravitasi— dengan dalih bahwa teorinya dirumuskan melalui eksperimen pikiran dan mimpi di siang bolong. Mereka salah. Teori relativitas telah berkali-kali terbukti melalui banyak eksperimen dan observasi yang dilakukan sangat banyak pihak lain, bahkan sampai saat ini.

Lanjutkan membaca “Einstein: Eksperimen Pikiran dan “Mimpi di Siang Bolong””