Arah Kiblat di Amerika Utara

Garis lurus pada peta menuju Mekah belum tentu merupakan arah kiblat yang benar karena adanya distorsi pada peta. Arah kiblat yang benar perlu ditentukan melalui perhitungan jarak great-circle pada model Bumi bulat.

Oknum Bumi datar gemar memperlihatkan bahwa arah kiblat di Amerika Utara tidak mengarah ke Mekah pada peta Mercator. Lalu mereka menunjukkan bahwa arah kiblat berdasarkan “peta Bumi datar” sekilas sama dengan arah kiblat yang benar. Mereka salah. Hal ini hanya ketidakpahaman mereka mengenai distorsi peta.

Lanjutkan membaca “Arah Kiblat di Amerika Utara”

Ibadah Agama Islam Tergantung Pada Pemahaman Bentuk Bumi Bulat

Observasi dan perhitungan astronomi merupakan bagian dari ibadah umat Islam. Untuk menentukan arah kiblat, waktu shalat, awal puasa Ramadan, Idul Fitri dan Idul Adha, serta menentukan jadwal shalat gerhana, semuanya ditentukan melalui pengamatan atau perhitungan astronomi. Tanpa pemahaman yang benar mengenai bentuk Bumi yang sesungguhnya, tidaklah mungkin seorang Muslim menjalankan beberapa kewajibannya dengan praktis dan efektif.

Lanjutkan membaca “Ibadah Agama Islam Tergantung Pada Pemahaman Bentuk Bumi Bulat”

Variasi Nilai Percepatan Gravitasi Bumi

Nilai percepatan gravitasi Bumi berbeda pada lokasi yang berbeda di permukaan Bumi. Variasi terjadi akibat perbedaan derajat lintang, ketinggian atau kedalam, dan geologi serta topografi lokal. Selain itu, percepatan sentrifugal yang diakibatkan oleh gerak rotasi Bumi biasanya sudah diperhitungkan dalam nilai percepatan gravitasi Bumi.

Kaum Bumi datar mengklaim bahwa sains mengatakan percepatan gravitasi Bumi selalu konstan 9,8 m/s² dimana pun di Bumi dan mereka menggunakan ‘kejanggalan’ tersebut sebagai ‘bukti’ Bumi tidak bulat dan tidak berotasi. Mereka salah. Percepatan gravitasi Bumi memang berbeda pada lokasi yang berbeda.

Lanjutkan membaca “Variasi Nilai Percepatan Gravitasi Bumi”

Matahari Terbenam dan Burj Khalifa

Burj Khalifa adalah gedung pencakar langit tertinggi di dunia dengan ketinggian sekitar 830 m. Jika kita mengamati Matahari terbenam di dasar bangunan, kita dapat buru-buru naik lift ke lantai teratas dan mengamati Matahari terbenam untuk kedua kalinya.

Karena fenomena ini, maka di Burj Khalifa terdapat 3 waktu shalat maghrib dan berbuka puasa. Semakin tinggi posisi di dalam Burj Khalifa, maka semakin lama kita harus menunggu berbuka puasa.

Hal ini terjadi karena Bumi berbentuk bulat. Jika kita berada di tempat yang lebih tinggi, maka kita akan dapat melihat Matahari lebih lama daripada yang berada di posisi rendah.

Referensi

Sesat Pikir “Notable Effort”

Sesat pikir atau fallacy “notable effort” terjadi jika besarnya usaha dijadikan alasan untuk menerima kesimpulan, padahal besarnya usaha tidak ada hubungannya dengan benar atau salah dari kesimpulan tersebut.

Kaum Bumi datar gemar menunjukkan usaha yang mereka lakukan untuk ‘membuktikan’ Bumi datar dan bahwa tak ada usaha yang sama dari ‘kaum Bumi bulat.’ Lalu mereka menggunakannya untuk menyimpulkan Bumi datar. Ini adalah sesat logika karena besarnya usaha tak ada hubungannya dengan kebenaran. Usaha lebih sedikit bukan berarti kesimpulannya salah dan usaha yang lebih besar bukan berarti kesimpulannya benar.

Lanjutkan membaca “Sesat Pikir “Notable Effort””

Arah Kiblat Membuktikan Bumi Berbentuk Bulat

Umat islam melakukan shalat dengan mengarah ke Kiblat, yaitu arah ke Kakbah di Mekah, Saudi Arabia. Arah Kiblat secara tradisional ditentukan dari arah ke Matahari saat Matahari berada di atas Kakbah. Jika saat itu Matahari dapat terlihat, hal tersebut akan sama dengan arah Kiblat.

Jika hasilnya dipetakan pada yang diklaim sebagai “peta Bumi datar”, maka arah Kiblat tidak akan secara konsisten mengarah ke Kakbah. Hanya kalkulasi menggunakan model Bumi bulat yang akan memberikan kita hasil yang konsisten dengan hasil observasi selama berabad-abad dari banyak lokasi di Bumi. Hal tersebut terjadi karena Bumi itu bulat.

Lanjutkan membaca “Arah Kiblat Membuktikan Bumi Berbentuk Bulat”

Menentukan Hilal Melalui Metode Rukyat dan Hisab

Hilal adalah bulan sabit muda pertama yang dapat dilihat setelah terjadinya konjungsi pada arah dekat Matahari terbenam yang menjadi acuan dimulainya bulan baru dalam kalender Islam. Penentuan hilal penting untuk keperluan ibadah puasa Ramadan serta penentuan Hari Idul Fitri dan Idul Adha.

Kaum Bumi datar mengklaim hilal ditentukan hanya murni melalui pengamatan. Mereka salah. Penentuan hilal baik melalui hisab maupun rukyat, keduanya tergantung pada pemahaman yang benar mengenai bentuk Bumi yang sesungguhnya, yaitu bulat.

Lanjutkan membaca “Menentukan Hilal Melalui Metode Rukyat dan Hisab”

Sun Dog

Sun dog adalah fenomena optik atmosfer yang berbentuk daerah terang yang terpisah 22° secara horizontal dari Matahari. Fenomena ini terjadi karena refraksi cahaya Matahari yang terjadi pada kristal es di atmosfer.

Kaum Bumi datar mengklaim sun dog terjadi karena pantulan cahaya Matahari oleh ‘kubah Bumi’ pada mitos Bumi datar, ada lebih dari satu Matahari, atau alasan lainnya yang mengada-ada. Mereka salah. Sun dog hanyalah fenomena optik yang terjadi pada lokasi yang dingin dimana kristal es dapat terkumpul dalam jumlah banyak di atmosfer.

Lanjutkan membaca “Sun Dog”

Kompresi JPEG

JPEG adalah metoda lossy compression untuk citra digital. Jika gambar disimpan dalam format JPEG, detil gambar yang sulit dikenali oleh mata kita dibuang. Akibatnya, ukuran berkas gambar akan lebih kecil, dengan mengorbankan kesempurnaan gambar.

Kaum Bumi datar gemar mengatur brightness/contrast/level/curve dari sebuah gambar, dan jika ditemukan “kejanggalan”, akan mereka simpulkan sebagai “bukti” gambar tersebut palsu. Mereka salah. Hal tersebut umumnya hanyalah artifak dari kompresi JPEG.

Lanjutkan membaca “Kompresi JPEG”

Geosentrisme Tidak Mendukung Model Bumi Datar

Featured Video Play Icon

Geosentrisme adalah penjelasan mengenai alam semesta dimana Bumi berada di pusatnya. Pada geosentrisme, benda-benda langit mengorbit Bumi. Geosentrisme adalah model alam semesta yang diakui selama sekitar 18 abad, sebelum pada akhirnya kita mengetahui bahwa Bumi mengorbit Matahari, atau dikenal sebagai heliosentrisme.

Kita sering mengamati kaum Bumi datar menggunakan argumen yang mendukung geosentrisme seakan-akan hal tersebut juga mendukung Bumi datar. Mereka salah. Pada geosentrisme, Bumi itu bulat dan terletak di pusat alam semesta. Geosentrisme tidak cocok dengan model Bumi datar, yang merupakan penjelasan yang jauh lebih primitif lagi.

Lanjutkan membaca “Geosentrisme Tidak Mendukung Model Bumi Datar”

Pesawat Terbang dan Gerak Rotasi Bumi

Pesawat terbang berada di Bumi dan memiliki gerak yang sama dengan permukaan Bumi, termasuk gerak akibat dari gerak rotasi Bumi. Yang kita sebut sebagai gerak atau kecepatan dari pesawat itu sendiri adalah gerak  atau kecepatan pesawat yang dinilai relatif terhadap permukaan Bumi.

Kaum Bumi datar mengklaim karena rotasi Bumi, pesawat terbang seharusnya tidak akan dapat terbang mengarah ke Timur dan tidak akan dapat mendarat. Mereka salah. Gerak pesawat adalah relatif terhadap Bumi. Pesawat telah memiliki komponen kecepatan Bumi dan tidak perlu mengejar gerak rotasi Bumi.

Lanjutkan membaca “Pesawat Terbang dan Gerak Rotasi Bumi”

Sesat Pikir Special Pleading / Pembelaan Khusus

Sesat pikir special pleading atau pembelaan khusus terjadi apabila seseorang menerapkan standar, prinsip, atau aturan kepada orang lain, tetapi lalu mengecualikan dirinya sendiri dari kriteria tersebut, tanpa memiliki alasan yang memadai.

Kaum Bumi datar gemar menerapkan aturan dan kondisi yang tak berdasar, yang mereka ciptakan secara spontan demi menolak bukti yang tak sesuai dengan konsep Bumi datar. Tetapi, ketika berurusan dengan yang mereka anggap sebagai ‘bukti’ dari Bumi datar, mereka akan dengan senang hati mengabaikan aturan dan kondisi yang mereka ciptakan sendiri tersebut.

Lanjutkan membaca “Sesat Pikir Special Pleading / Pembelaan Khusus”

Analogi Keliru / False Analogy

Analogi keliru atau false analogy adalah sesat pikir (fallacy) dimana kemiripan pada satu konsep, objek, atau kejadian dijadikan bukti bahwa ada kemiripan yang lain, yang pada kenyataannya sebenarnya tidak mirip.

Hampir semua hal yang kaum Bumi datar klaim sebagai “eksperimen” sebenarnya hanyalah analogi keliru. Mereka akan menggunakan objek sehari-hari yang bentuknya mirip dengan dari objek yang dianalogikan untuk “membuktikan” ada atau tidak adanya sifat lain yang sama pada objek yang dianalogikan. Faktanya, adanya kemiripan antara kedua objek tidaklah cukup untuk “membuktikan” adanya kemiripan yang lain.

Lanjutkan membaca “Analogi Keliru / False Analogy”

Analemma

Analemma adalah sebuah foto atau diagram yang menunjukkan posisi Matahari di langit, seperti yang terlihat di posisi yang tetap, di waktu yang sama setiap harinya, selama satu tahun. Diagram tersebut akan berbentuk seperti angka delapan.

Komponen utara-selatan dari analemma terjadi karena perubahan deklinasi Matahari akibat kemiringan sumbu rotasi Bumi. Komponen barat-timur terjadi karena tidak konstannya perubahan asensio rekta (right ascension), akibat kombinasi dari kemiringan sumbu rotasi Bumi dan eksentrisitas orbit Bumi.

Lanjutkan membaca “Analemma”

Jarak Udara

Ketinggian jelajah pesawat jet komersil adalah 33000-42000 kaki (10000-12800 m), sangat kecil dibandingkan dengan jari-jari Bumi sebesar 6378 km. Akibatnya, jarak antara dua lokasi di Bumi pada ketinggian jelajah tidak jauh berbeda daripada jarak di permukaan.

Kaum Bumi datar mengklaim jika Bumi bulat, maka jarak yang ditempuh pesawat akan berlipat-lipat jarak di permukaan Bumi. Mereka salah. Jarak di ketinggian 33000 kaki hanya akan 0,16% lebih jauh daripada jarak di permukaan Bumi.

Dikotomi Palsu

Sesat pikir (fallacy) dikotomi palsu atau dilema palsu (false dichotomy atau false dilemma) terjadi jika seseorang memberikan dua buah pandangan atau pilihan seakan-akan hanya kedua hal tersebut yang benar: jika salah satu benar, maka yang lain pasti salah. Faktanya, ada banyak skenario alternatif, bukan hanya kedua pilihan tersebut.

Kaum Bumi datar gemar ‘membuktikan’ Bumi tidak bulat dengan berbagai macam alasan yang bersumber dari ketidakpahaman mereka. Lalu mereka anggap hal tersebut sebagai ‘bukti’ bahwa Bumi datar. Ini adalah sesat pikir karena bisa saja Bumi berbentuk lain.

Lanjutkan membaca “Dikotomi Palsu”

‘Defish’ Citra Fisheye Secara Berlebihan untuk Membuat Horizon Menjadi Lurus

‘Defish’ adalah proses menghilangkan distorsi dari citra yang dihasilkan lensa fisheye, menghasilkan gambar yang bersifat rektilinear yang mempertahankan garis lurus agar tetap terlihat lurus. Lensa fisheye yang berbeda memiliki kekuatan distorsi yang berbeda, dan dengan demikian membutuhkan parameter defish yang berbeda pula.

Beberapa kaum Bumi datar sengaja menggunakan kekuatan defish secara berlebihan. Tujuannya bukan untuk menghilangkan distorsi, melainkan untuk memanipulasi garis horizon yang melengkung agar terlihat lurus. Proses defish secara berlebihan tidak hanya menghilangkan distorsi barrel, tetapi juga menambahkan distorsi pincushion kepada gambar. Distorsi pincushion akan membuat garis lurus terlihat melengkung ke arah yang berlawanan daripada distorsi barrel yang ada pada lensa fisheye. Pada posisi tertentu di gambar, distorsi pincushion akan membuat horizon yang melengkung menjadi terlihat datar.

Lanjutkan membaca “‘Defish’ Citra Fisheye Secara Berlebihan untuk Membuat Horizon Menjadi Lurus”

Matahari Terbenam di Puncak Gunung

Featured Video Play Icon

Pada saat Matahari terbenam, puncak gunung kehilangan cahaya Matahari lebih lambat daripada daerah di sekitarnya. Pengamat akan melihat bayangan naik dari bawah ke puncak gunung. Dan sebaliknya, saat Matahari terbit, puncak gunung mendapat sinar Matahari lebih dulu daripada daerah di sekitarnya, dan bayangan terlihat turun, mulai dari puncak gunung menuju dasarnya.

Fenomena ini terjadi karena Bumi bulat. Semakin tinggi sebuah lokasi, maka semakin lama durasi siang hari. Matahari akan terbit lebih awal dan terbenam belakangan.

Lanjutkan membaca “Matahari Terbenam di Puncak Gunung”

Einstein: Eksperimen Pikiran dan “Mimpi di Siang Bolong”

Albert Einstein menggunakan eksperimen pikiran untuk merumuskan teorinya. Teorinya membuat prediksi yang dapat diuji melalui observasi dan eksperimen. Einstein tidak melakukan eksperimen sendiri. Banyak pihak lain yang melakukannya dan membuktikan teori-teori tersebut.

Kaum Bumi datar menolak teori Einstein —terutama yang berhubungan dengan gravitasi— dengan dalih bahwa teorinya dirumuskan melalui eksperimen pikiran dan mimpi di siang bolong. Mereka salah. Teori relativitas telah berkali-kali terbukti melalui banyak eksperimen dan observasi yang dilakukan sangat banyak pihak lain, bahkan sampai saat ini.

Lanjutkan membaca “Einstein: Eksperimen Pikiran dan “Mimpi di Siang Bolong””

Bukti Foto

Bukti foto saja tidaklah cukup untuk membuktikan benda atau kejadian yang ada dalam foto itu nyata. Kebenarannya perlu ditentukan melalui pembuktian melalui induksi, dimana beberapa informasi dipertimbangkan dan dievaluasi bersama-sama.

Kaum Bumi datar sering mengklaim bahwa kita menganggap kebenaran hal-hal tertentu hanya dari bukti foto. Mereka salah. Ada informasi selain dari foto itu sendiri yang juga menjadi bahan pertimbangan dan membuat kita menerima bahwa benda atau kejadian tersebut nyata.

Lanjutkan membaca “Bukti Foto”