Bumi Dilihat dari Bulan vs Bulan Dilihat dari Bumi

Featured Video Play Icon

Bumi dilihat dari bulan terlihat 3,7× lebih besar daripada Bulan dilihat dari Bumi. Tetapi jika foto Bumi dibandingkan dengan foto Bulan, ukuran kedua objek pada foto juga tergantung dari field of view dari kamera yang digunakan untuk mengambil fotonya.

Kaum Bumi datar melihat bahwa ukuran Bumi di sebuah foto tidak 3,7× ukuran Bulan pada foto yang lain, lalu mereka jadikan sebagai “bukti” adanya pengelabuan. Faktanya, kedua foto tersebut diambil dari kamera berbeda dengan field of view yang berbeda, dan dengan demikian tidak dapat langsung dibandingkan.

Lanjutkan membaca “Bumi Dilihat dari Bulan vs Bulan Dilihat dari Bumi”

Bintang Selatan

Featured Video Play Icon

Bintang Utara Polaris digunakan untuk mencari posisi kutub astronomi Utara karena posisinya yang sangat dekat. Tetapi tak ada Bintang Selatan yang terang yang berada di dekat kutub astronomi Selatan. Kita perlu menggunakan bintang-bintang di sekelilingnya.

Kaum Bumi datar menggunakan tak adanya Bintang Selatan yang seterang Polaris di utara sebagai “bukti” tidak ada kutub astronomi selatan, yang mustahil seandainya Bumi datar. Faktanya, keberadaan kutub astronomi selatan mudah didemonstrasikan, hanya saja tidak ada bintang terang yang dekat dengannya.

Lanjutkan membaca “Bintang Selatan”

Resolusi Sudut

Resolusi sudut adalah jarak minimum antara ciri atau corak yang dapat dikenali dalam sebuah citra. Objek dengan ukuran lebih kecil daripada resolusi sudut tak akan dapat dikenali pada gambar. Resolusi sudut maksimum yang dimungkinkan tergantung pada diameter bukaan dari instrumen optik yang digunakan.

Kaum Bumi datar gemar menuntut foto wahana pendaratan (lander) Apollo di Bulan dengan menggunakan kamera atau teleskop sebagai  bukti pendaratan di Bulan memang terjadi. Faktanya, tak ada teleskop optik di Bumi yang diameter bukaannya cukup besar untuk dapat mengenali wahana pendaratan Apollo tersebut.

Lanjutkan membaca “Resolusi Sudut”

Bentuk Bumi Pipih atau ‘Oblate Spheroid’

Bumi berbentuk bulat sedikit pipih, atau oblate spheroid. Diameternya lebih besar di khatulistiwa daripada antar kedua kutubnya. Perbedaan diameter tersebut sangat kecil, hanya 0,3%. Kita tak dapat mengenali bentuk tersebut dari foto Bumi yang diambil dari luar angkasa tanpa melakukan pengukuran dengan teliti.

Kaum Bumi datar mengklaim Bumi terlihat bulat sempurna dari foto, berbeda daripada yang dikatakan sains, lalu mereka gunakan hal tersebut untuk mendiskreditkan sains. Faktanya, bentuk oblate tersebut dapat kita kenali dengan melakukan pengukuran dengan teliti.

Lanjutkan membaca “Bentuk Bumi Pipih atau ‘Oblate Spheroid’”

Kejanggalan Pada Video

Featured Video Play Icon

Pada video digital, sinyal yang hilang atau rusak dapat menghasilkan kejanggalan di video. Hal ini bisa disebabkan oleh interferensi sinyal, goresan di piringan Bluray, cuaca buruk pada TV satelit, kabel rusak, hambatan jalur internet, dsb.

Kaum Bumi datar gemar meneliti video yang diambil dari luar angkasa. Jika mereka menemukan kejanggalan, lalu akan mereka gunakan sebagai “bukti” adanya manipulasi. Faktanya kejanggalan tersebut adalah hal yang lumrah dan dapat mudah dijumpai pada kasus lain.

Lanjutkan membaca “Kejanggalan Pada Video”

Ukuran Bukaan Lensa dan Zoom Kamera

Bukaan lensa adalah celah di bagian depan kamera agar cahaya dapat masuk dan mencapai sensor atau film kamera. Apabila bukaan ini terhalangi sebagian, cahaya akan tetap dapat masuk melalui bagian yang tak terhalangi, sehingga foto objek tetap dapat diambil.

Pada salah satu “eksperimen” kaum Bumi datar, mereka menempatkan penghalang di depan kamera agar objek terlihat sebagian. Pada setting zoom terlebar, objek terlihat sebagian. Tetapi jika zoom diperbesar, maka akan memperlihatkan keseluruhan objek. Kaum Bumi datar mengklaim hal ini yang menyebabkan objek di kejauhan bisa tertutup horizon jika Bumi datar. Faktanya, menambah zoom akan memperlebar bukaan lensa, sehingga kamera bisa melihat melampaui halangannya.

Lanjutkan membaca “Ukuran Bukaan Lensa dan Zoom Kamera”

Jarak Pandang vs Resolusi Sudut

Jarak pandang adalah jarak dimana sebuah objek dapat jelas terlihat. Resolusi sudut adalah kemampuan sebuah perangkat optik untuk mengenali detil dari sebuah objek.

Tak seperti klaim kaum Bumi datar, tidak ada yang namanya “jarak maksimum” dari kamera. Kuman di tangan kita berada dalam jarak pandang, tetapi resolusi sudut kamera tidak cukup untuk dapat mengenalinya. Sebaliknya, pesawat berjarak lebih jauh, tetapi memiliki ukuran sudut yang besar sehingga kamera dapat mengenalinya.

Lanjutkan membaca “Jarak Pandang vs Resolusi Sudut”

Galaksi Andromeda

Galaksi Andromeda adalah galaksi besar terdekat, dapat dilihat dengan mata telanjang pada malam gelap dan merupakan objek deep-sky yang paling mudah diambil gambarnya tanpa peralatan khusus seperti teleskop dan bahkan mount ekuatorial.

Ada banyak foto Andromeda di Internet karena memang tidak terlalu sulit untuk mengambil gambarnya. Kaum Bumi datar mengira foto-foto tersebut adalah foto galaksi Bima Sakti, yang mereka klaim palsu. Padahal itu adalah Andromeda dan tidak terlalu sulit untuk mengambil sendiri fotonya.

Lanjutkan membaca “Galaksi Andromeda”

Mengamati Satelit Geostasioner

Featured Video Play Icon

Satelit geostasioner mengorbit Bumi dengan kecepatan sama dengan gerak rotasi Bumi. Satelit-satelit ini berada di jarak 36786 km di atas khatulistiwa sehingga terlalu jauh dan terlalu redup untuk diamati dengan mata telanjang. Walaupun demikian, kita dapat mengamatinya dengan teleskop dan kamera.

Kita dapat mengamati satelit geostasioner dengan:

  • menggunakan mount ekuatorial (equatorial mount),
  • mengarahkan teleskop pada bintang yang letaknya berada di jalur orbit geostasioner; dan
  • menggunakan kamera dengan long exposure.

Lanjutkan membaca “Mengamati Satelit Geostasioner”

Lensa Telefoto dan Kenampakan Lengkungan Bumi

Lensa telefoto adalah lensa yang ukuran fisiknya lebih pendek daripada panjang fokalnya. Lensa telefoto memiliki bidang pandang (field of view) sempit. Karena itu, lengkungan Bumi terlihat lebih sedikit dengan lensa telefoto dibandingkan dengan lensa berbidang pandang lebih lebar.

Kaum Bumi datar gemar menunjukkan foto-foto yang diambil dari ISS yang menampilkan horizon yang datar, lalu menjadikannya sebagai bukti adanya inkonsistensi. Faktanya, hal tersebut hanyalah akibat foto-foto tersebut diambil dengan lensa telefoto yang memiliki bidang pandang sempit, bukan lensa dengan bidang pandang yang lebih lebar.

Lanjutkan membaca “Lensa Telefoto dan Kenampakan Lengkungan Bumi”

Menambah Zoom

Featured Video Play Icon

Dengan menggunakan kamera zoom, menambah zoom akan mempersempit bidang pandang (field of view), dan akan memperbesar bagian tengah dari gambar. Menambah zoom optik (optical zoom) akan memperbaiki resolusi sudut (angular resolution), tetapi tak akan pernah dapat memperlihatkan objek di kejauhan yang terhalangi objek lain.

Kaum Bumi datar mengklaim bahwa menambah zoom akan dapat memperlihatkan kapal yang setengah tertutup menjadi terlihat utuh. Faktanya tidaklah demikian. Dengan setting zoom bagaimanapun, proporsi dari kapal yang terlihat dan yang terhalangi akan selalu sama.

Lanjutkan membaca “Menambah Zoom”

Fokus Tak Terhingga

Bagi sebuah perangkat optik seperti kamera, hanya ada sedikit perbedaan antara pesawat sejauh 6 km dan Bulan sejauh 384400 km. Bukaan lensa terlalu kecil terhadap jarak kedua objek. Memfokuskan salah satu objek akan membuat objek yang satu lagi juga ikut terfokus.

Kaum Bumi datar melihat sebuah foto dengan objek pesawat dan Bulan. Dan karena kedua objek tersebut terlihat fokus, mereka keliru menyimpulkan bahwa jarak Bulan tidak jauh dari pesawat. Faktanya kedua objek terlalu jauh dibandingkan ukuran bukaan lensa, atau dengan kata lain, berada pada jarak fokus tak terhingga. Tidak akan sulit untuk membuat kedua objek tersebut terfokus.

Lanjutkan membaca “Fokus Tak Terhingga”

Memperbesar Foto Secara Vertikal Untuk Mengamati Lengkungan

Featured Video Play Icon

Garis horizon di kejauhan terlihat datar karena lengkungannya terlalu kecil untuk diamati oleh mata manusia dari dekat permukaan Bumi. Walaupun demikian, pada kondisi tertentu kita dapat melihat lengkungan tersebut dengan cara memperbesar fotonya secara vertikal.

Pembesaran dengan cara ini akan juga memperbesar distorsi yang terdapat pada foto. Untuk itu, distorsi perlu dikendalikan dengan teknik fotografi, atau dengan meletakkan objek lurus di dekat horizon sebagai pembanding. Jika berhasil melakukannya, maka lengkungan yang terlihat hanya dapat berasal dari lengkungan Bumi.

Lanjutkan membaca “Memperbesar Foto Secara Vertikal Untuk Mengamati Lengkungan”

Visualisasi Satelit dan Sampah Antariksa

Gambar-gambar yang menunjukkan satelit dan sampah antariksa bersama dengan Bumi adalah visualisasi, bukan foto. Visualisasi satelit dan sampah antariksa tersebut dibuat dengan menggambarkan objek-objek tersebut dengan ukuran yang jauh lebih besar daripada ukuran yang sebenarnya. Jika menggunakan ukuran aslinya, maka ukuran satelit menjadi terlalu kecil dan tidak akan terlihat.

Kaum Bumi datar mengira visualisasi satelit dan sampah antariksa tersebut adalah foto yang diambil dengan kamera.  Karena kita tak pernah melihat seperti itu, mereka lalu menarik kesimpulan macam-macam. Faktanya, objek satelit dan sampah antariksa jauh lebih kecil daripada yang digambarkan dalam visualisasi tersebut.

Lanjutkan membaca “Visualisasi Satelit dan Sampah Antariksa”

Video Fisheye

Featured Video Play Icon

Pada gambar yang diambil dengan lensa fisheye, garis lurus akan tetap lurus jika garisnya melintasi titik tengah gambar. Kita dapat gunakan sifat tersebut untuk menentukan apakah sebuah garis benar-benar lurus di dunia nyata.

Pada video yang diambil dengan lensa fisheye dari ketinggian, seharusnya ada banyak momen saat horizon melintasi titik tengah gambar, dan kita dapat gunakan momen-momen tersebut untuk membuktikan lengkungan Bumi.

Lanjutkan membaca “Video Fisheye”

Kualitas Foto

Kualitas sebuah foto tergantung dari kualitas peralatan yang digunakan. Peralatan berkualitas tinggi akan memberi kita hasil yang lebih baik daripada yang berkualitas rendah.

Kaum Bumi datar gemar menggunakan kamera seperti Nikon P900 atau P1000 untuk mengambil gambar planet. Saat hasil yang mereka dapatkan tidak memiliki kualitas yang sama dengan foto objek yang sama dari NASA, mereka lalu menyimpulkan foto dari NASA tersebut adalah palsu. Faktanya, hal tersebut adalah karena peralatan yang mereka gunakan tidak memiliki kualitas sebaik NASA, begitu pun pula keterampilan dalam menggunakan peralatan tersebut.

Lanjutkan membaca “Kualitas Foto”

Foto-Foto Bumi dari Astronot Hazza Al-Mansouri

Featured Video Play Icon

Astronot Uni Emirat Arab, Hazza Al Mansouri mengambil foto-foto permukaan Bumi seperti Sungai Nil dan Teluk Persia saat beliau berada di ISS. Kaum Bumi datar mengklaim foto tersebut palsu karena objeknya seperti Teluk Persia terlihat sangat besar relatif terhadap ukuran Bumi. Hal tersebut hanya karena mereka tak memahami bahwa ISS berada hanya 400 km di atas permukaan Bumi, dan hanya sedikit bagian Bumi yang terlihat dari ISS.

Lanjutkan membaca “Foto-Foto Bumi dari Astronot Hazza Al-Mansouri”

Melakukan Zoom Sampai Kapal Kembali Terlihat Bukanlah Bukti Tak Ada Lengkungan Bumi

Jika sebuah kapal yang jaraknya sangat jauh tidak dapat kita lihat, maka hal tersebut terjadi karena salah satu dari alasan berikut ini:

  • Mata kita tak memiliki resolusi sudut yang cukup untuk dapat melihat kapal tersebut.
  • Kondisi atmosfer tidak mendukung, dan membatasi jarak pandang (visibilitas).
  • Kapal tersebut cukup jauh dan tertutup lengkungan Bumi.

Penganut Bumi datar sering memperlihatkan kapal yang terlihat di kejauhan, namun setelah di-zoom menjadi terlihat. Mereka menganggap ini sebagai ‘bukti’ lengkungan Bumi tidak ada. Mereka salah. Lengkungan Bumi bukanlah satu-satunya penyebab kapal di kejauhan tak terlihat.

Lanjutkan membaca “Melakukan Zoom Sampai Kapal Kembali Terlihat Bukanlah Bukti Tak Ada Lengkungan Bumi”

Nikon P900 & P1000: Melakukan Fokus dan Eksposur dengan Benar

Featured Video Play Icon

Nikon P900 & P1000 adalah kamera dengan zoom yang panjang, tetapi seperti banyak kamera lainnya, juga memiliki kesulitan dalam melakukan fokus dan metering secara otomatis untuk kasus objek yang kecil tetapi terang, dengan latar belakang yang gelap. Karena itu membutuhkan mode manual dan trik-trik khusus jika kita ingin mengambil gambar bintang atau planet dengan benar.

Kaum Bumi datar gemar mengarahkan Nikon P900/P1000 ke bintang & planet, lalu mengambil gambar yang tidak terfokus, dan mempercayai hasilnya adalah “foto bintang dan planet yang asli.” Faktanya, hal tersebut hanyalah hasil dari kegagalan mereka dalam mengoperasikan kamera.

Lanjutkan membaca “Nikon P900 & P1000: Melakukan Fokus dan Eksposur dengan Benar”