Satelit-Satelit Galileo: Bukti Benda Mengorbit Benda Lain

Featured Video Play Icon

Jupiter memiliki empat satelit (Io, Europa, Ganymede, dan Callisto) yang mudah diamati dengan binokular/teleskop. Ini adalah objek pertama yang diketahui mengorbit benda lain, membuktikan objek bisa mengorbit planet selain Bumi.

Kaum Bumi datar menuntut bukti benda mengorbit benda lain. Mereka hanya perlu menggunakan teleskop untuk mengamati Jupiter. Bulannya memiliki periode orbit singkat (1,8-17 hari), dan tak sulit untuk mengamati gerak mengorbitnya.

Lanjutkan membaca “Satelit-Satelit Galileo: Bukti Benda Mengorbit Benda Lain”

Satelit Pada Foto Bumi

Ukuran satelit adalah mulai dari sebesar ponsel sampai sebesar lapangan bola. Yang terbesar berukuran 109 m, jauh lebih kecil jika dibandingkan Bumi yang berdiameter 12742 km.

Satelit tak terlihat pada foto Bumi, dan kaum Bumi datar menganggapnya “bukti” kebohongan. Faktanya, satelit jauh lebih kecil daripada Bumi. Satelit tidak terlihat pada foto Bumi sebagaimana semut tak terlihat pada foto lapangan.

Lanjutkan membaca “Satelit Pada Foto Bumi”

App Pelacak Satelit dan Data Two-Line Element Set (TLE)

Orbit dari satelit yang mengorbit Bumi seringkali dideskripsikan dengan data two-line element set (TLE). Dari data TLE satelit tertentu, kita dapat menghitung posisinya pada waktu tertentu, dan akan akurat apabila tidak terpaut terlalu lama dari epoch-nya.

Kaum Bumi datar menemukan bahwa mengganti waktu perangkat akan mengubah posisi satelit pada app pelacak satelit, lalu mereka gunakan sebagai “bukti kebohongan”. Faktanya, app tersebut bekerja dengan cara mengunduh data TLE secara periodik, lalu menggunakannya untuk menghitung posisi satelit di app itu sendiri. Akibatnya, fungsi app tersebut tergantung dari ketepatan waktu dari perangkat.

App tidak bekerja dengan cara menerima data telemetri dari satelit, seperti yang barangkali dibayangkan oleh kaum Bumi datar tersebut.

Lanjutkan membaca “App Pelacak Satelit dan Data Two-Line Element Set (TLE)”

Mengapa Satelit Dapat Mengorbit

Gravitasi menarik benda ke Bumi. Tapi satelit tetap berada di luar angkasa karena mengorbit, atau dengan kata lain bergerak dengan kecepatan & arah yang tepat untuk mengimbangi gravitasi Bumi.

Kaum Bumi datar mengklaim satelit harusnya jatuh ke Bumi jika ada gravitasi. Faktanya, kita tak hanya meluncurkan satelit ke luar angkasa, tapi juga memberikan arah & kecepatan yang tepat sehingga tak jatuh ke Bumi atau terus menjauh.

Lanjutkan membaca “Mengapa Satelit Dapat Mengorbit”

Google Street View

Kaum Bumi datar menemui kendaraan “misterius” lalu lalang dengan logo Google yang dilengkapi alat yang aneh. Kemudian mereka jadikan “bukti” Google Maps tak menggunakan satelit untuk mendapatkan citranya. Faktanya, kendaraan tersebut mengambil citra untuk Google Street View. Mustahil kendaraan yang ada di darat mengambil foto udara yang digunakan Google Maps.

Lanjutkan membaca “Google Street View”

Backhaul Jaringan Seluler

Pada komunikasi seluler, backhaul adalah koneksi antara stasiun penerima & jaringan inti. Metode komunikasinya bisa apa saja, termasuk kabel, serat optik, microwave, & satelit.

Ponsel berkomunikasi dengan stasiun penerima, dan kaum Bumi datar menjadikannya “bukti” satelit tidak ada. Faktanya, beberapa perusahaan seluler memakai satelit sebagai backhaul, terutama untuk stasiun penerima di daerah terpencil.

Lanjutkan membaca “Backhaul Jaringan Seluler”

Mengapa Sulit Menemukan MH370 Walaupun Ada Satelit

Jika ada banyak satelit menyediakan layanan navigasi dan citra Bumi, lalu mengapa sulit untuk mencari lokasi MH370 yang hilang?

Navigasi satelit (termasuk GPS) itu bersifat pasif. Satelit mengirim sinyal, yang kemudian diproses oleh penerima di MH370 untuk menentukan lokasi dirinya sendiri. Satelitnya sendiri tak menerima sinyal apapun dari MH370, dan tak dapat mengetahui lokasinya.

Pesawat penumpang memang mengirimkan lokasinya melalui pemancar ADS-B. Tapi saat penerbangan MH370, hanya ada stasiun penerima ADS-B di darat, dan belum ada penerima ADS-B berbasis satelit. Jika pesawat berada di tengah lautan, tak akan ada yang dapat menerima sinyal ADS-B dari pesawat tersebut.

Satelit citra mengorbit Bumi berkali-kali dalam sehari, dan terus menerus mengambil foto permukaan di bawahnya. Satelit ini kembali ke lokasi yang sama setelah beberapa hari, dan tak akan dapat melihat MH370, kecuali jika kebetulan.

Referensi

Mengamati Satelit

Kita dapat mengamati satelit dengan mata telanjang dan akan terlihat seperti bintang yang bergerak cepat. Syaratnya: satelitnya cukup besar dan/atau cukup dekat, langit cukup gelap, dan satelitnya diterangi sinar Matahari. Karena itu, waktu terbaik untuk mengamati satelit adalah beberapa jam sebelum Matahari terbit atau beberapa jam setelah Matahari terbenam.

Kaum Bumi datar mengklaim tak mungkin melihat satelit, membuktikan satelit tak ada. Faktanya kita dapat mengamati satelit bahkan dengan mata telanjang. App dan situs web seperti heavens-above.com memberi informasi waktu yang tepat untuk mengamati satelit.

Lanjutkan membaca “Mengamati Satelit”

Jaringan Telepon Seluler vs Komunikasi Satelit

Jaringan telepon seluler terdiri dari banyak sel. Masing-masing dilayani pemancar yang bekerja pada frekuensi tertentu. Sel tetangga diberikan frekuensi yang berbeda. Sedangkan sel non-tetangga akan bisa menggunakan frekuensi yang sama tanpa interferensi.

Kaum Bumi datar gemar menunjukkan bahwa satu satelit dapat menjangkau seluruh negara, tetapi operator justru repot-repot harus memasang tower dimana-mana. Hal ini mereka jadikan “bukti” satelit tidak ada. Faktanya, jaringan telepon seluler memiliki kelebihan yang tidak dimiliki satelit tunggal.

Lanjutkan membaca “Jaringan Telepon Seluler vs Komunikasi Satelit”

Dimana Lengkungannya?

Mata manusia hanya dapat mengenali lengkungan Bumi secara visual jika berada pada ketinggian yang cukup dari permukaan Bumi, yang masih di luar jangkauan kebanyakan manusia saat ini. Pesawat penumpang jet komersil adalah posisi tertinggi yang dapat dicapai secara realitis oleh kebanyakan manusia saat ini. Pada ketinggian tersebut kita hanya dapat mengenali sangat sedikit lengkungan, baru terlihat jika kita perhatikan baik-baik, dan itupun pada kondisi yang sangat ideal.

Dasar dari kepercayaan Bumi datar adalah bahwa horizon terlihat datar. Mereka akan mengatakan bila kita tak dapat melihat lengkungan, maka tidak ada lengkungan, dan karena itu Bumi datar. Faktanya, kita tak dapat bepergian cukup tinggi untuk dapat melihat lengkungan Bumi menggunakan mata telanjang.

Lanjutkan membaca “Dimana Lengkungannya?”

Gerhana Satelit atau Sun Outage

Gerhana satelit (sun outage) adalah gangguan sinyal satelit geostasioner yang terjadi karena Matahari berada tepat di belakang satelit yang berkomunikasi dengan penerima di Bumi. Gerhana satelit terjadi sekitar ekuinoks Maret dan ekuinoks September.

Kaum Bumi datar gagal memahami mengapa jadwal sun outage berbeda untuk satelit berbeda dan lokasi penerima yang berbeda; lalu mereka gunakan untuk mendiskreditkan hal tersebut. Faktanya tak sulit untuk menjelaskan geometri terjadinya sun outage, dan konsisten dengan ekspektasi.

Lanjutkan membaca “Gerhana Satelit atau Sun Outage”

Perbedaan Perspektif Bumi Akibat Jarak Pengamat di Luar Angkasa

Featured Video Play Icon

Akibat efek perspektif, pengamat di luar angkasa akan dapat melihat lebih banyak permukaan Bumi dari jarak yang lebih jauh.

Kaum Bumi datar melihat adanya perbedaan ukuran benua yang terlihat pada citra Bumi yang berbeda, dan mereka jadikan hal tersebut sebagai “bukti” adanya pengelabuan. Faktanya, hal tersebut hanyalah efek perspektif akibat Bumi dilihat dari jarak yang berbeda.

Untuk demonstrasi sederhana, kita dapat mengambil foto globe dari jarak yang berbeda, dan mengatur zoom-nya agar globe terlihat memenuhi foto. Kita dapat melihat bahwa bagian globe yang terlihat di foto akan berbeda saat globe difoto dari jarak dekat dan dari jarak jauh.

Lanjutkan membaca “Perbedaan Perspektif Bumi Akibat Jarak Pengamat di Luar Angkasa”

Satelit Balon

Dalam konteks perjalanan ke luar angkasa, satelit adalah objek yang dengan sengaja diletakkan di orbit. Sebagian kecil dari satelit ini adalah satelit balon, yang merupakan satelit biasa yang dilengkapi dengan balon. Selain itu juga ada objek buatan manusia lain yang juga dinamakan satelit balon, tetapi diletakkan di ketinggian yang jauh lebih rendah, dan dengan cara kerja yang jauh berbeda. Satelit balon jenis yang terakhir ini sebenarnya adalah balon ketinggian tinggi biasa, hanya saja memberikan layanan yang biasa diberikan oleh satelit.

Kaum Bumi datar menolak keberadaan satelit, dan setelah mereka menemukan keberadaan satelit balon, mereka mulai menggunakan hal tersebut sebagai “bukti” satelit orbit tidak ada. Hal tersebut adalah sesat pikir “hasty generalization” atau “proof by example”. Dengan “logika” yang sama, kita dapat menyimpulkan bus itu tidak ada hanya dari keberadaan truk.

Lanjutkan membaca “Satelit Balon”

Lintasan Roket Yang Melengkung

Featured Video Play Icon

Peluncuran roket bertujuan bukan hanya untuk mengirim roket ke luar angkasa, tetapi juga untuk mengorbit Bumi. Untuk melakukannya, roket perlu memiliki kecepatan sejajar permukaan Bumi yang cukup.

Kaum Bumi datar mengklaim lintasan roket yang terlihat melengkung adalah “bukti” roket tak mencapai angkasa. Faktanya hal tersebut disebabkan oleh gerak roket sejajar permukaan Bumi, efek perspektif, dan lengkungan Bumi.

Lanjutkan membaca “Lintasan Roket Yang Melengkung”

Komunikasi Serat Optik vs Satelit

Komunikasi serat-optik (fiber-optic) merupakan metoda transmisi data dengan mengirim gelombang cahaya melalui serat optik. Saat ini mayoritas komunikasi di dunia menggunakan serat optik. Walaupun demikian metoda komunikasi lain tetap ada, termasuk satelit.

Kaum Bumi datar menganggap penggunaan serat optik saat ini sebagai “bukti” satelit tidak ada. Ini adalah fallacy hasty generalization. Dengan “logika” yang sama, dapat saja kita simpulkan kereta api itu tidak ada hanya dengan menunjukkan bahwa kita bisa bepergian menggunakan mobil.

Lanjutkan membaca “Komunikasi Serat Optik vs Satelit”

Satelit Geostasioner

Featured Video Play Icon

Sebuah satelit dapat diletakkan di ketinggian 35786 km, dan satelit akan bergerak dengan kecepatan sama dengan permukaan Bumi. Akibatnya, satelit akan konstan terhadap permukaan Bumi. Satelit komunikasi umumnya diletakkan pada orbit tersebut sehingga antena penerima di Bumi tak perlu diubah-ubah arahnya tergantung dari posisi satelit.

Kaum Bumi datar menganggap fakta satelit bergerak dan antena penerima tak perlu diubah arahnya sebagai inkonsistensi, dan ‘bukti’ bahwa satelit sebenarnya tidak ada. Faktanya, dengan menempatkan satelit di orbit geostasioner, satelit akan berada di posisi yang konstan di langit dari sudut pandang pengamat di permukaan Bumi.

Lanjutkan membaca “Satelit Geostasioner”

Telepon Satelit dan Telepon Seluler

Telepon seluler berkomunikasi dengan stasiun pemancar seluler, dan tidak dapat berfungsi tanpa stasiun pemancar seluler di dekatnya. Sebaliknya, telepon satelit berkomunikasi dengan satelit dan tetap berfungsi di lokasi terpencil asalkan ada pandangan lurus ke langit.

Telepon seluler tidak berfungsi di lokasi terpencil dan kaum Bumi datar menggunakannya sebagai “bukti” satelit tidak ada. Faktanya, tak ada yang mengklaim telepon seluler berkomunikasi dengan satelit. Perangkat telepon yang berkomunikasi dengan satelit dinamakan telepon satelit, dan tetap berfungsi dengan baik di lokasi terpencil.

Lanjutkan membaca “Telepon Satelit dan Telepon Seluler”

Lalu Lintas Terkini di Google Maps dan Kemacetan Palsu oleh Simon Weckert

Fitur lalu lintas terkini di Google Maps bekerja melalui crowdsourcing. Lalu lintas jalan raya diketahui dengan cara merangkum informasi yang dikirim oleh ponsel dari banyak pengguna.

Pada bulan Februari 2020, seniman Simon Weckert berhasil mengelabui sistem Google Maps untuk memalsukan kemacetan. Dia melakukannya dengan menarik sekeranjang ponsel aktif dan berjalan di tengah jalan. Sistem Google Maps mengira ada banyak mobil yang bergerak lambat di jalan tersebut dan membuat kesimpulan salah bahwa di jalan tersebut sedang terjadi kemacetan. Hasilnya, selama Simon melakukan operasi tersebut, jalan yang kosong terlihat merah pekat di Google Maps, seakan-akan ada kemacetan di jalan tersebut.

Kaum Bumi datar mengklaim hal tersebut membuktikan satelit tidak ada; kemungkinan akibat sebelumnya mereka tidak paham cara kerjanya dan mengira kemacetan diketahui langsung melalui foto satelit. Faktanya, sistem navigasi satelit, seperti GPS, juga terlibat di sistem crowdsourcing ini.

Lanjutkan membaca “Lalu Lintas Terkini di Google Maps dan Kemacetan Palsu oleh Simon Weckert”

Istilah “Radio”

Radio adalah teknologi telekomunikasi yang menggunakan gelombang elektromagnetik dengan frekuensi antara 30 Hz dan 300 GHz. Teknologi radio memiliki sangat banyak penggunaan, misalnya: siaran radio, televisi, ponsel, GPS, satelit, remote control, remote mobil, bluetooth, WiFi, microwave, radar, telemetri, radio dua arah, RFID & NFC, bel nirkabel, dll.

Beberapa kaum Bumi datar akhirnya menemukan fakta bahwa satelit berkomunikasi menggunakan gelombang radio, dan menganggap “penemuan baru” tersebut sebagai “bukti” satelit tidak ada: “Yang disebut satelit ternyata sebenarnya menggunakan gelombang radio,” begitu klaim mereka. Hal tersebut hanya bersumber dari kurangnya wawasan mereka.

Lanjutkan membaca “Istilah “Radio””

Propagasi Gelombang Radio

Propagasi gelombang radio adalah sifat dari gelombang radio saat merambat dari satu titik ke titik lainnya. Karena gelombang radio adalah radiasi elektromagnetik, maka akan mengalami fenomena pantulan, pembiasan, difraksi, penyerapan, polarisasi dan hamburan.

Kaum Bumi datar menganggap semua gelombang radio itu sama, dan menciptakan beberapa “penjelasan” dengan asumsi salah tersebut. Faktanya, gelombang radio dengan frekuensi berbeda memiliki sifat dan propagasi yang berbeda pula.

Lanjutkan membaca “Propagasi Gelombang Radio”