Selenelion: Fenomena Matahari dan Bulan Terlihat Bersamaan Saat Gerhana Bulan Total

“Matahari dan Bulan pernah terlihat di langit pada waktu yang sama saat sedang terjadi gerhana Bulan total. Hal ini tak dapat terjadi jika Bumi bulat karena Matahari, Bumi, dan Bulan seharusnya berada dalam garis lurus saat terjadinya gerhana Bulan total. Maka, model Bumi bulat itu salah!”

Beberapa penganut Bumi datar melihat bahwa Matahari dan Bulan terlihat pada saat yang sama saat terjadinya gerhana Bulan total. Sudah dapat diprediksi bahwa mereka akan menyimpulkan bahwa Bumi tidak bulat. Namun pada kenyataannya, fenomena ini terdokumentasi dengan baik dan dapat dengan mudah dijelaskan pada model Bumi bulat.

Lanjutkan membaca “Selenelion: Fenomena Matahari dan Bulan Terlihat Bersamaan Saat Gerhana Bulan Total”

Nikon Coolpix P900 dan Foto Venus Yang Katanya ‘Asli’

Kamera Nikon Coolpix P900 adalah kamera yang sangat populer di kalangan penganut Bumi datar karena tidak pernah ada kamera compact lain yang memiliki jangkauan zoom sejauh itu. Kamera tersebut unik dan sangat berguna dalam urusan Bumi datar ini.

Suatu saat, beberapa penganut Bumi datar menggunakan P900nya untuk mengambil gambar Venus. Dan ternyata foto Venus yang mereka ambil tidak sama dengan foto Venus yang biasa kita lihat. Mereka terlalu senang dan mengira mereka baru saja menemukan ‘bukti baru’ mengenai pembohongan masal. “Ini adalah ‘bukti’ tak terbantahkan bahwa kita semua dibohongi!” mungkin begitu pikir mereka.

Tapi, tentu saja ada penjelasan yang sederhana, dan lebih mungkin terjadi.

Lanjutkan membaca “Nikon Coolpix P900 dan Foto Venus Yang Katanya ‘Asli’”

Aristarchus: Korban Strawman Demi Menyerang Besaran Jarak Matahari

Salah satu manipulasi fakta yang dilakukan penggiat Bumi datar  melibatkan Aristarchus, seorang ilmuwan abad ke-3 sebelum Masehi. Ini adalah manipulasi fakta yang asli buatan oknum-oknum penggiat Bumi datar dari dalam negeri. Disebutkan bahwa Aristarchus melakukan penghitungan jarak Matahari yang salah, tapi hasilnya masih digunakan sampai sekarang.

Klaim ini tentu saja tidak benar. Angka jarak Matahari yang kita gunakan saat ini tidak berasal dari Aristarchus. Ini adalah usaha-usaha strawman  dari oknum-oknum Bumi datar yang tak bertanggung jawab untuk menyerang keabsahan nilai jarak Matahari yang kita gunakan saat ini.

Lanjutkan membaca “Aristarchus: Korban Strawman Demi Menyerang Besaran Jarak Matahari”

Noise Sensor Kamera: Penyebab ‘Bintang’ Terlihat Di Sisi Gelap Bulan

Pada beberapa foto Bulan, di bagian gelapnya terlihat bintik-bintik terang yang kemudian diinterpretasikan sebagai ‘bintang’ oleh sebagian penganut Bumi datar. Dari ‘penemuan’ ini, lalu mereka simpulkan bahwa Bulan bentuknya transparan.

Tapi sebenarnya itu bukanlah bintang, melainkan hanyalah noise sensor kamera digital.

Lanjutkan membaca “Noise Sensor Kamera: Penyebab ‘Bintang’ Terlihat Di Sisi Gelap Bulan”

Berpijarnya Matahari Dalam Hampa Udara

Pertanyaan yang tak jarang ditemukan di dalam komunitas korban paham Bumi datar:

Jika lilin tidak akan menyala jika ditutup gelas, bagaimana mungkin Matahari bisa menyala jika luar angkasa hampa udara?

Jawabannya tentunya adalah reaksi pada lilin tidak sama dengan reaksi pada Matahari.

Lanjutkan membaca “Berpijarnya Matahari Dalam Hampa Udara”

Mengamati Merkurius dan Venus

Merkurius dan Venus memiliki orbit lebih dekat ke Matahari dibandingkan Bumi. Lalu bagaimana caranya kedua planet ini bisa terlihat dari Bumi? Saat malam hari bukankah kedua planet ini seharusnya terhalang oleh Bumi?

Lanjutkan membaca “Mengamati Merkurius dan Venus”

Earthshine: Bukti Bulan Menutupi Matahari Saat Terjadi Gerhana Matahari Total

Beberapa penganut Bumi datar berpendapat bahwa gerhana Matahari tidak disebabkan oleh tertutupnya Matahari oleh Bulan, tetapi karena Matahari tertutup oleh sebuah ‘benda selestial’ yang misterius.

Alasannya adalah keberadaan Bulan tak dapat diamati saat terjadinya gerhana. Dan model gerhana seperti ini tidak kompatibel dengan keyakinan mereka mengenai pergerakan Matahari dan Bulan.

Sebenarnya ada cara untuk membuktikan Bulan yang menutupi Matahari. Cara ini sangat langsung dan sederhana, dan tidak membutuhkan pengamatan yang teliti atau perhitungan yang rumit.

Lanjutkan membaca “Earthshine: Bukti Bulan Menutupi Matahari Saat Terjadi Gerhana Matahari Total”

Hill Sphere: Mengapa Bulan Mengorbit Bumi

Gaya tarik antara Bulan dan Matahari adalah 4.35825563 × 1020 N. Gaya tarik antara Bulan dan Bumi adalah 1.98195662 × 1020 N. Gaya tarik antara Bulan dan Matahari lebih dari 2× lebih besar daripada gaya tarik antara Bumi dan Bulan.

Jika demikian, mengapa Bulan mengorbit Bumi, dan tidak mengorbit Matahari langsung?

Lanjutkan membaca “Hill Sphere: Mengapa Bulan Mengorbit Bumi”

Planet Neptunus dan Hukum Gravitasi

Tidak seperti planet lainnya yang ditemukan melalui observasi, planet Neptunus ditemukan melalui perhitungan matematis yang melibatkan Hukum Gravitasi Newton.

Lanjutkan membaca “Planet Neptunus dan Hukum Gravitasi”

Skala Dalam Penggambaran Matahari, Bumi, Bulan dan Benda Langit Lainnya

Pada semua penggambaran tentang Matahari, Bumi dan Bulan, nyaris tidak pernah ditemukan penggambaran dengan skala yang sesuai proporsi ukuran aslinya. Oleh kaum Bumi datar, kadang kenyataan ini dijadikan alasan untuk mengemukakan “kegagalan sains modern untuk menjelaskan gerakan benda langit” atau semacamnya.

Lanjutkan membaca “Skala Dalam Penggambaran Matahari, Bumi, Bulan dan Benda Langit Lainnya”

Gerhana Bulan: Bukti Awal Bumi Bulat

Abad 5 sebelum Masehi, umat manusia sudah memprediksi bahwa Bumi berbentuk bulat berdasarkan pemikiran. Abad 4 sebelum Masehi, Anaxagoras membuktikannya melalui pengamatan pada gerhana Bulan. Anaxagoras adalah orang pertama yang berhasil memberikan penjelasan mengenai terjadinya gerhana Bulan, yaitu bahwa Bumi tepat berada di antara Matahari dan Bulan.

Anaxagoras berkesimpulan bahwa Bumi bulat dengan melihat bayangan Bumi pada bulan yang berbentuk melengkung.

Lanjutkan membaca “Gerhana Bulan: Bukti Awal Bumi Bulat”

Kemampuan Kita Untuk Merasakan Percepatan dan Kecepatan

Jika kita naik pesawat, menutup mata dan telinga, kita tidak akan merasakan bahwa pesawat dengan bergerak dengan kecepatan lebih dari 900 km/jam. Namun apabila pesawat menambah atau mengurangi kecepatan, berbelok, atau mengubah ketinggian, kita dapat dengan mudah merasakannya.

Sama halnya dengan gerakan rotasi dan revolusi Bumi. Permukaan Bumi bergerak dengan kecepatan 1656 km/jam, dan Bumi berevolusi dengan kecepatan 107000 km/jam. Kita tak pernah merasakan ini karena kecepatannya selalu konstan, dengan kata lain percepatannya nol.

Lanjutkan membaca “Kemampuan Kita Untuk Merasakan Percepatan dan Kecepatan”